Sekedar Curhat

Standar

Saya kenal seseorang yang (entah kenapa) suka sekali bercanda dengan melontarkan ejekan-ejekan soal fisik orang laen. Misalnya, “Eh si anu kok sekarang tambah item aja lama-lama bisa dikira dodol gosong tu orang” atau “si anu udah tinggal melahirkan tuh, liat aja perutnya udah kayak orang hamil 9 bulan” (kasihan banget “si anu” dihina melulu😛 ), atau “Udah badan kecil, item lagi? gak susah cari baju yang cocok?” Entah kenapa si Bapak satu ini suka banget menjadikan fisik orang sebagai bahan candaan. Mungkin lidahnya bakalan gatal-gatal kalo gak mengolok-olok orang satu hari aja.

Gimana dengan saya? Pernah diperolok? Pastinya.
“May, kamu sehari makannya berapa kali sih? kok makin gendut aja?” Gubrak!! atau “Kamu kalo baju biasanya jahit sendiri ya May? Soalnya biasanya kan yang dipasar ukurannya kecil…” nyebelin banget kan..

Biasanya sih saya nanggapinnya cuma senyum-senyum doang, walaupun didalam hati sebenarnya keseeeel dan pengen banget ngisolasi mulut ni orang hehe😛 …. Tapi selama ini saya masih bisa cengar-cengir, gimana dengan temen-temen lain yang mungkin lebih “sensitif” dari saya. Apalagi yang namanya masalah fisik tu, peka banget buat cewek. Pas kuliah dulu, saya punya temen yang gak bisa sama sekali dicandain soal fisiknya. Pernah ada seorang teman yang secara bercanda bilang kalo teman saya ini kelihatan rada “seger” alias gendut. And you know what? Teman saya tadi langsung nekat gak makan nasi selama beberapa hari dan “bertahan hidup” cuma dengan dua iris roti tawar tiap harinya. Sudah bisa dipastikan, ujung-ujungnya dia malah sakit😦 . Gawat kan?

Kembali ke masalah si bapak “bermulut ajaib”😛 , saya gak bermaksud bilang bahwa hanya si bapak yang punya hobi ngejadiin fisik orang sebagai lawakan. Saya juga pernah (dan mungkin juga sering baik disengaja atau enggak😦 ) , semua orang mungkin pernah, bahkan kalo kita perhatikan pelawak-pelawak di layar tancap Televisi, sebagian (gak semua) juga menggunakan fisik lawan mainnya sebagai bahan untuk bikin orang ketawa. Kenapa fisik? mungkin karena itu paling gampang. Gak perlu susah payah bikin konsep dibelakang panggung…

Ups, kok jadi ngelantur kemana-mana? kok jadi terlalu serius? (tumben)😀
Yaah..intinya ya itu..apa ya? Semut di seberang lautan bisa keliatan, tapi gajah di depan mata malah gak keliatan. Pertanyaannya sekarang, lagi ngapain tu gajah? halah!! Eits enggak deng, yang paling cocok itu ungkapan “mulutmu adalah harimau mu” (trus mulutnya harimau sendiri??gimana?)

Note :
Ini cuma coret-coret tak jelas dalam rangka curhat. Kesamaan tempat dan jalan cerita, sama sekali gak disengaja. Gak ada binatang yang disakiti dalam pembuatan tulisan ini….😀

3 thoughts on “Sekedar Curhat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s