Belajar Jadi “wanita”

Standar

“next day i’am your supergirl, out to save the world and it keeps gettin better…” Keeps gettin better-Christina Aguilera


Eits jangan berpikiran yang tidak-tidak ya:mrgreen: , bukan berarti saya bukan wanita masalahnya adalah semakin banyaknya yang protes dengan “ketidakpedulian” saya sama penampilan😀 . Ngerti sih mereka sebenarnya sayang😛 makanya jadi suka ribut ngurusin saya. Mulai dari keluarga sampai teman-teman kantor sampai teman-teman zaman Belanda sekolah dulu😀 .

” May, dandan dikit gak ada salahnya kalee..”
” Ntar susah dapat jodoh kalau gak bisa dandan lho..” hekk!! sejak kapan jodoh ditentukan sama bisa enggaknya seorang wanita dandan??😕
” Pakai maskara may supaya bulu mata lentik..” Maskara? apaan tuh? Kalau mascayo tau😀 . Ampun mas..saya cuma becanda…

Biasanya kalau udah ada protes-protes gini saya akan “menangkis” dengan kalimat pembelaan (yang sampai saat ini) paling jitu menurut saya,
” Aku kan petugas lapangan mbak, gak dandan juga gak masalah. Ntar ujung-ujungnya juga kalau udah masuk2 kebun orang jadi keringetan, kotor, dekil…😀 ”

Padahal sebenarnya menurut saya kemajuan saya dalam hal “belajar jadi wanita” sudah cukup signifikan lho. Saya sekarang udah bisa “jalan manis pakai rok panjang” gak sruduk sana-sini (emang banteng??)😀 , udah bisa pakai sepatu hak tinggi biarpun baru sebatas 4-5 cm (rata-rata teman saya dikantor pakai sepatu dengan hak sampe 10 cm lebih!! Busyeet😯 tapi cukup wajar sih soalnya mereka kebagian tugas dikantor aja seharian, gak “mengembara” kayak saya)

Back to the story, jadi berkenaan dengan protes-protes yang seolah tiada henti saya pun mulai mencoba “pelajaran baru” dalam rangka jadi wanita:mrgreen: . Apakah itu? gara-gara provokasi teman-teman akhirnya saya “pasrah” beli sebuah lipstik!! Tentunya dengan persyaratan yang sudah saya bikin sendiri, saya gak mau pakai lipstik yang “kelihatan” jadi warnanya harus sama ama bibir saya😀 (hehe trus apa gunanya tuh lipstik kalo warnanya sama aja ama bibir saya ya??).

So jadilah beberapa hari ini saya belajar pake lipstik sendiri di rumah. Lengkap sama acara me-monyong-monyongkan bibir segala😛 .

Cape deeeh…

3 thoughts on “Belajar Jadi “wanita”

  1. kekekekk… kalo baru belajar ngga usah pake lipstik beneran … kan sayang may, pake spidol kayaknya dah cukup deh ahahaha…

    iya nih. Lipstiknya abis buat belajar aja😀

  2. bener tu mba, kadang kita juga harus tahu bagaimana bisa berdandan, ya itung2 belajar jadi istri untuk suami (tapi jangan berlebihan lho, BERBAHAYA! hehehe)
    salam kenal, … berkunjung ya ke blogku,..

    Berbahaya nya apa mbak?? pasti jadi boros ya hehe..
    lam kenal juga…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s