sepatuku sayang, sepatuku…….bikin malu :(

Standar

Setelah kerja saya memang berusaha sedikit demi sedikit meningkatkan sisi feminin saya😛 lumayan sich sekarang saya udah bisa makan pakai sendok (lho??!!!). Salah satu bentuk peningkatan jiwa “kefemininan” (bleeh….ribet bacanya..:mrgreen: ) adalah keberhasilan saya bisa menggunakan sepatu berhak asasi manusia tinggi!! Horee!! tingginya? ehem… 3 cm dari permukaan tanah😳 .

Salah satu sepatu saya yang berhak tinggi dan jadi salah satu sepatu kesayangan saya adalah sepatu berwarna putih dengan ujung lancip (bisa buat bela diri juga, kalau ada yang usil tinggal disodok😆 ). Hari ini saya pakai sepatu kesayangan ini kekantor😎 . Berasa keren banget….:mrgreen:

Sekitar jam sepuluh saya ditugasin ama bos buat ngurus surat-surat perjanjian kerja dengan salah satu rumah makan yang selama ini mensponsori acara-acara kantor. Aslinya ini bukan bagian pekerjaan saya, tapi berhubung orang yang biasa ngurus gak ada jadilah saya yang diutus😦 . Masalah pertama, saya gak tau alamat rumah makannya. Masalah kedua, setelah saya berkonsultasi sana-sini dan diberi tahu rumah makan yang dimaksud, saya baru tahu (juga) kalau berkas-berkas perjanjian kerja harus pakai cewe matre materai😯 .

Panik, cari kekantor pos ternyata kantor pos kehabisan materai (kok bisa?????😦 ). Berhubung si ibu pemilik rumah makan udah menunggu, terpaksa saya (berdua dengan teman) buru-buru kesana sambil liat kiri kanan sepanjang jalan kali-kali ada pohon cemara warung/toko yang menjual materai. Ternyata ada!! letaknya persis diseberang jalan rumah makan yang mau kami datangi (hmm, jangan-jangan……..😛 ) . Jadi setelah parkir motor di depan rumah makan saya langsung bergegas ke warung “target” didepan. Masalahnya, tempat penyebrangan letaknya rada jauh dari warung “target”😦 padahal saya kan sedang buru-buru (ehm…males lebih tepatnya😛 ), setelah mempelajari situasi dan kondisi, saya menemukan celah yang “lumayan” buat “nyelip” ke seberang jalan. Gambaran umumnya gini, kedua jalan dibatasi ama semacam “jalur beton” yang dipenuhi ama pot-pot bunga yang besar-besar jadi rencananya saya akan “menyelip” diantara pot-pot bunga itu buat sampai ke warung “target” hmm…nice idea isn’t??.😉

Saya pun langsung menjalankan rencana. Setelah sukses melewati jalan pertama, saya sampai di “jalur beton” yang (ternyata) setelah dekat (ternyata) lumayan tinggi dari permukaan tanah!! padahal saya pakai rok panjang ditambah pula sepatu “hak tinggi berujung lancip”😦 . Setelah melalui perjuangan lumayan, saya sukses naik ke “jalur beton” tapi masalah saya (ternyata) nambah. Begini, pas ngeliat dari jauh saya kira “jalur tengah jalan” ini seluruhnya berupa beton (jadi saya gampang buat “nyelip” diantara pot-pot bunga) ternyata? yang beton cuma bagian pinggirnya!! bagian tengahnya?? tanah liat!! gubrak!!!

Jadi dilema buat saya soalnya kebetulan tadi pagi abis ujan lebat jadi tanahnya pasti bakalan lengket. Mau langsung loncat, gak mungkin karena jaraknya lumayan lebar. Mau balik udah nanggung😦 . Akhirnya saya pun nekat menginjakkan kaki😀 dan “menyelip” diantara dua pot bunga berukuran jumbo. Langkah pertama, oke! biarpun terasa lumayan licin😀 . Langkah kedua, clebb!!! hak sepatu saya yang kanan “terbenam” ditanah liat!!! Berusaha untuk gak panik (secara saya nyaris jatuh untung masih ada “ilmu keseimbangan tubuh ala kadarnya”:mrgreen: ), saya pun berusaha untuk mengangkat kaki kanan saya sambil bertumpu “dengan sepenuh hati” di kaki kiri. Ternyata gak gampang, soalnya tanah yang licin bikin kaki kiri saya juga gak bisa bertumpu dengan “sempurna”😦 ditambah lagi sepatu hak tinggi😦 ditambah lagi dengan bobot tubuh nyang lumayan😳 jadilah sepatu saya makin terbenam dengan suksesnya…😥 .

Tapi yang paling parah adalah setelah saya menyadari kenyataan bahwa saya kan saat ini ada di jalan raya yang lumayan rame!! Jangan-jangan…dari tadi…sambil tetap berusaha “membebaskan diri” dari tanah liat sial saya ngeliat kiri kanan berharap gak ada orang yang sadar bahwa ada seorang gadis manis (😛 ) yang sedang terperangkap diantara pot bunga jumbo!! hmm… orang-orang yang lewat dijalan sich gak merhatiin tapi diseberang jalan sana ada beberapa tukang bangunan yang ngeliat ke arah saya sambil senyum-senyum. Ya ampuuun kalo mereka senyum-senyum gitu berarti mereka tau apa yang sedang terjadi😯 Atau jangan-jangan saya malah disangka pot bunga yang bisa gerak😕

Finally, setelah berjuang keras sambil berpegangan pada pot bunga saya sukses membebaskan diri!! Horeee!!😀

Trauma pasca kejadian tadi, saya memutuskan untuk “kembali ke jalan yang benar” dengan menggunakan jalur penyebrangan yang disediakan pas balik dari warung. Malunya pas ngelewatin gerombolan tukang bangunan tadi, ada yang nyeletuk,

” Makanya mbak, lain kali nyebrang lewat jalurnya ya. Jangan disitu…”😦 beteeee

Jadi “iklan kemasyarakatan” saya hari ini adalah :

Menyebranglah di jalur yang sudah disediakan!! Apalagi kalau anda sedang pakai hak tinggi!!!

Percayalah!!

3 thoughts on “sepatuku sayang, sepatuku…….bikin malu :(

  1. walau sepatu butut, tapi buat yg punya itu tetap aja keren, karena dah terasa pas di kaki…he…he….

    Met malem, pa kabar nih hari ini? Semoga hari ini lebih baik dari hari kemarin dan besok kita masih diberi umur panjang untuk dapat terus ngeblog, tetap semangat! O ya, kalo mo promosi blog biar bisa dapat kunjungan lebih banyak lagi, bisa langsung http://shanny.web.id/?p=862 aja, makasih yah, maaf nih mang udah lama ga mampir. Sekalin juga kalo tertarik dengan program bisnis internet, bisa dilihat juga disini http://shannypersonalblog.wordpress.com/2008/11/21/tabanas-program-bisnisku/.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s