hari yang melelahkan

Standar

Akhirnya momen yang saya takuti datang juga (ehm..bukan nikah lho😛 ) , momen itu adalah saat acara Halal Bihalal di kantor dimana saya harus membuktikan “ketidakmampuan” saya dalam hal masak-memasak. Ide ngadain acara Halal Bihalal di kantor emang sempat bikin stress saya, temen-temen wanita dan para ibu-ibu, yaeyalah…soalnya yang diundang sekitar 200 an orang sementara rencananya makanan bakal dimasak sendiri😦 dan tentu aja saya yang termasuk genre “wanita” ikut dituduh bisa masak dan dibujuk (setengah dipaksa) untuk bantu-bantu di dapur😦 . Terpaksa deh ikut bantu-bantu, daripada saya dituduh bukan wanita??? Kan bisa berabe😛 . So, dibawah ini adalah catatan2 kecil gak teliti tapi bener dari momen-momen keikutsertaan saya dalam hajatan kantor kali ini…:mrgreen:

Kantor, Rabu 15 Oktober pukul 10.00 Wita, Panggilan Darurat

  • Saya lagi asyik maen game di komputer waktu dipanggil (akhirnya….) untuk ikut bantu2 masak dirumah salah seorang temen kantor, awalnya pengen cari alasan bilang kalo saya lagi ngedit laporan perjalanan dinas tapi gak tega juga..saya emang orang baik hehe:mrgreen:
  • Berhubung males masak-masak pakai baju dinas (lebih tepatnya…males masak-masak, biar pakai baju apa aja😛 ) jadi saya memutuskan pulang dulu kerumah ganti baju. Pas ditempat parkir, nanya ama temen yang juga mo kesana, “Kita mo ngebantu apaan sich??” , trus kata temen saya dengan santainya “hmm…kayaknya sih, nyabutin bulu ayam,” Apa????nyabutin bulu ayam??? Gubrak!!!

Dapur temen, Rabu Pukul 11.30 Wita, Ngupas..ngupas…ngupas…

  • Akhirnya saya sampai juga (setelah diyakinkan kalau saya gak akan disuruh nyabutin bulu ayam). Sengaja agak lama-lama di rumah buat ngulur-ngulur waktu dan sok heboh milih baju buat ke sana (kayak anak ABG mau ngedate) “Eh, eh kayaknya baju ini kurang oke buat dipakai masak-masak deh soalnya terlalu banyak garis-garisnya..”, ngaco..
  • Tugas pertama saya adalah mengupas kunyit, oke-oke kalau kunyit saya masih tau soalnya warnanya kan kuning (gak nyambung😛 ). Betenya..warna kuning itu ternyata memberi efek warna kuning pula pada tangan saya dan sampai saat ini belum ilang😦
  • Tugas kedua ngupas Kencur, Nah ini dia, saya gak tau kencur itu yang mana??? Mungkin saya harus tanya ama anak kecil, soalnya kan ada ungkapannya tuh, “..masih bau kencur” yang kalau gak salah berarti masih belum dewasa. Untungnya temen saya bersedia nunjukin yang mana namanya kencur sebelum saya beneran nekat nanya ama anak tetangga:mrgreen:
  • Kelar kencur, Daun Salam menanti, Oh ini ternyata namanya Daun Salam? ternyata….mirip Daun.
  • Motongin Bawang Merah dengan air mata bercucuran… Kata temen saya “May, kalau matanya perih banget, ntar aja lanjutinnya,” padahal…air mata saya bercucuran karena frustasi entah kapan acara masak memasak ini berakhir..hik..hik..
  • Motongin Bawang Putih, Baru tau kalau ternyata bawang putih efek sampingnya adalah panas ditangan (apalagi kalau motonginnya sambil naroh tangan di atas kompor)
  • Motong Wortel, ternyata…warna wortel emang oranye!!! Heboh gak jelas…
  • Ngeluarin Biji Cabe, Sempat ragu..cabe (biarpun yang besar) kan tetap cabe?? gak panas nih ditangan? tanya saya, “enggak!!” jawab temen saya dengan mantap. Ya udah, ngeliat dia kayaknya “gak kepanasan” saya akhirnya ikut juga.

Rumah, Rabu Pukul 17.50 Wita, Capenyaaaa….

  • Baru aja nyampe rumah, Bokap sempat shock pas liat saya datang dalam kondisi dekil, keringetan, bau bumbu-bumbu plus bau ayam, tangan warna kuning, dan seplastik besar kecambah (di akhir-akhir acara, saat saya hendak menikmati kebebasan yang menjelang tiba-tiba saya diberi tugas untuk merebus kecambah di rumah😦 ).
  • Panik dan frustasi, tangan saya rasanya panaaaas banget… apa gara-gara Bawang Putih itu? Atau Cabe? Tapi kan katanya gak bikin panas tangan?? Bingung, saya nanya ama temen dan jawabannya sangat mengejutkan plus menyebalkan, ” Yang bikin panas itu cabenya may, tu cabe gak bakal bikin panas tangan kalo tangan kamu digosokin minyak, abis ngeluarin bijinya tadi…” Busyet!!!

Rumah, Kamis Pukul 05.20 Wita, Bertarung Dengan Kecambah

  • Waktu nerima tugas merebus kecambah, saya pikir bakalan gampang, kan kecambah kecil-kecil aja..trus saya pikir apa susahnya sih? tinggal masukin semua kedalam air mendidih. Beres deh. Tapi…Yang saya gak tau, ternyata, tu kecambah harus dibersihin dulu kulitnya (yang warna ijo-ijo itu) dan yang saya gak tau juga, ternyata…kulit kecambah itu susah banget lepasnyaaaaaa!!!!! Saya udah melakukan berbagai macam cara mulai dari merendam pakai air sampai mengancam “Buka gak? Buka gak???!!! Kalo loe gak kebuka juga…..”

Kantor, Kamis Pukul 10.00 Wita, Berasa Dagang Sup Buah

  • Tamu-tamu udah datang, tapi mejanya ternyata belum siap. Bete, berhubung ibu-ibu yang laen lagi pada sibuk nyiapin makanan terpaksa saya menjelma menjadi koordinator “menyusun makanan secara lumayan rapi di atas meja” Untung tinggal teriak-teriak doang:mrgreen: walaupun harus bolak-balik juga bantu-bantu ambil sendok,garpu dll😦
  • Gara-gara sibuk ama yang laen, kita pada lupa kalau Sup Buah belum ditaruh di gelas-gelas. Panik, saya langsung ngambil sendok sayur yang tangkainya panjang banget trus buru-buru ngisi gelas-gelas plastik yang udah disediakan. Masalahnya, begitu baru mengisi beberapa gelas, acara baca doa udah selesai yang berarti langsung dilanjutin dengan acara makannya, yang berarti para tamu juga langsung menyerbu ke tempat makanan sementara saya masih sibuk menuangkan Sup Buah ke gelas-gelas. So, ngeliat keberadaan mahluk ajaib di samping se termos besar  sup buah (jangan-jangan mereka malah gak bisa ngebedain antara saya dengan termos:mrgreen: ) , para tamu akhirnya ngambil inisiatif sendiri buat ngambil gelas trus nyodorin ke saya buat diisiin “Mbak, tolong sup buahnya satu…” Hah!! saya kok berasa lagi jualan sup buah di pinggir jalan!!!

Kantor, Kamis Pukul 14.30 Wita, Capeeee banget deeeh…

  • Akhirnya acara udah selesai, beres-beres udah kelar, saya langsung siap-siap angkat kaki dari kantor. Ups, gak lupa bawa “makanan yang tersisa” yang saya rampok dan selundupkan di bawah meja kerja:mrgreen: , lumayan, buat makan orang sekampung….😛

One thought on “hari yang melelahkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s